DPRD Kotim minta pengawasan distribusi pupuk bersubsidi diperketat

DPRD Kotim minta pengawasan distribusi pupuk bersubsidi diperketat

Sampit (ANTARA) – Anggota Komisi II DPRD Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah, Syahbana meminta pengawasan terhadap distribusi pupuk bersubsidi agar tepat sasaran karena sangat dibutuhkan petani.

“Kami menilai program pupuk yang disubsidi dari pemerintah pusat kurang mendapatkan pengawasan ditingkat daerah. Kondisi membuat pupuk subsidi rawan diselewengkan,” kata Syahbana di Sampit, Kamis. 

DPRD meminta pemerintah daerah bisa mengawasi program pupuk bersubsidi. Apalagi, selama ini dinilai memang banyak petani yang belum memahami program pupuk subsidi ini padahal negara sudah mengeluarkan biaya besar untuk program tersebut.

Syahbana mengingatkan, program pupuk bersubsidi itu seharusnya untuk masyarakat yakni petani, bukan untuk perusahaan perkebunan besar ataupun kebun pribadi yang luasannya lebih dari lima hektare. Namun dalam kenyataan di lapangan, katabdishpetani kerap mengeluhkan langkanya pupuk subsidi itu sendiri.

“Jadi ke mana larinya pupuk bersubsidi itu kalau sampai langka. Hal ini terjadi karena di satu sisi minimnya pengawasan dari pihak terkait sehingga oknum di pasaran dengan mudah melakukan penyelewengan untuk meraih keuntungan pribadi dengan cara tidak benar,” tegasnya.

Syahbana menduga selama ini ada pelaku pemain pupuk subsidi ini seakan tidak tersentuh oleh aparat. Menurutnya, untuk membongkar modus itu tidaklah sulit karena kebutuhan pupuk dari jumlah petani tentunya bisa diperhitungkan.

Baca juga:

Kouta pupuk dari tingkat nasional bisa diketahui, sehingga kouta dan kebutuhan ini sudah bisa dibandingkan. Perlu komitmen bersama agar pupuk bersubsidi sampai kepada petani dan tidak boleh ada penyimpangan.

“Selain itu juga agen yang ada pun bisa turut diawasi agar pupuk itu bisa sampai ke masyarakat dengan baik. Jangan sampai minimnya pengawasan justru membuat pupuk subsidi ini jadi ladang penyimpangan bagi oknum-oknum penyalahgunaan pupuk subsidi itu sendiri,” demikian Syahbana.

Pupuk bersubsidi sangat penting untuk meringankan beban petani. Dampaknya, biaya produksi bisa ditekan sehingga hasil panen meningkat dan membawa hasil maksimal kepada masyarakat.

Penyaluran pupuk bersubsidi akan berpengaruh terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya petani. Penyalurannya harus tepat sasaran bagi petani.

Sumber: ANTARA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2021 Sampit
%d bloggers like this: